24/12/2010

Rest in Peace, Feby Muhamad Alkautsar

Feby Muhamad Alkautsar. Tujuh belas tahun. Laki-laki. Baik hati.

Jum'at, 24 Desember 2010. Pukul 01:00 dini hari.

Caca tau Feby--atau biasa dipanggil Ebot--pertama kali waktu kelas tujuh di sekolah tingkat menengah. Kita sekelas, tapi cuma pas kelas tujuhnya aja. Banyak kenangan yang gak bisa diungkapkan di sini, tapi satu hal yang paling diingat adalah Ebot orangnya baik, ramah, dan akrab.

Tadi pagi sekitar jam enam atau setengah tujuh, Caca masih tidur. Tiba-tiba ibu bilang gini, "Ka, temen kaka yang sakit itu,"

"Kenapa?" Aku jawab.

"Meninggal."

Ebot udah lama sakit. Dia sekarang satu sekolah di STM sama Caca. Walau beda jurusan dan beda kelas. Dan jarang ketemu. Caca nyesel belum sempet nengok Ebot pas almarhum sakit. Ebot kena penyakit kanker tulang. Dan udah dirawat di rumah sakit selama empat bulan. Awalnya caca cuman bilang innalillahi wa innailaihi rajiun dan berucap istighfar beberapa kali. Tapi ya dasar kebo, Caca tidur lagi gara-gara masih belom percaya kalau yang meninggal itu teman seperjuangan SMP dan STM.

Tadi malam, Caca ngesms Bamby, "Aksygkm". Kenapa ya? Caca juga heran. Caca cuma ngerasa kayanya bakalan kehilangan sesuatu. Caca kira bakalan kehilangan Bamby, soalnya kayanya bentar lagi putus. Ternyata Ebot yang dipanggil Allah.

Abis itu, beberapa dari temen sekelas ngajakin buat ngelayat almarhum. Ebot dimakaminnya jam 10 pagi. Tapi kita ngelayat jam 1 siang. Nyampe sana............. nangis. Gak kuat. Seserenggukan. Kayak kehilangan seseorang yang paling berharga dalam hidup. Padahal Caca gak begitu kenal deket sama Ebot. Di sana udah sepi. Temen-temen Caca yang ga kenal Ebot juga sedih. Makamnya wangi banget. Banyak bunga ucapan turut berduka cita dari banyak pihak. Gak percaya kalau di bawah tanah merah itu, terbaring Ebot dengan kain kafan.

Yang Caca kasian itu pertama orang tuanya. Ibunya Ebot adalah Ibu Guru Bahasa Indonesia Caca di sekolah. Pasti sangat merasa kehilangan anaknya yang begitu rendah hati. Yang kedua, pacarnya. Pacarnya Ebot--Cia--berarti adalah cinta terakhirnya Ebot. Sampai-sampai Caca baca ada wall post di profile facebooknya Cia, katanya Ebot menggenggam tangan Cia sampai Ebot dipanggil Allah. Subhanallah.

Hari ini hari Jum'at, dan Ebot dipanggil Allah.

Caca sangat yakin Allah sayang banget sama Ebot. Mungkin Allah gak mau Ebot menderita terus-terusan karena sakit di rumah sakit. Allah kangen sama Ebot. Jadi Allah manggil Ebot hari Jum'at,  hari yang paling mulia dari hari-hari lain. Mungkin para muslimin dan muslimah tau kemuliaan seseorang yang dipanggil di hari Jum'at, 'kan?

Allah sayang sama Ebot. Buktinya, banyak banget yang ngelayat. Bahkan temen-temen yang gak kenal juga ikut sedih banget.

Ya Allah, hapuskanlah dosa-dosa Ebot selama Ebot hidup. Biarkanlah amal dan pahalanya terus mengalir hingga almarhum terbujur kaku sekarang. Mudahkanlah proses tanya jawabnya bersama malaikat Munkar Nakir di alam kubur sana. Jadikanlah Ebot anak yang berbakti pada orang tuanya. Tempatkanlah Ebot di tempat yang paling mulia di sisi-Mu, ya Allah. Amin.

Ebot, selamat jalan, ya. Mungkin jasadmu sekarang udah gak ada. Tapi kenangan-kenangan yang Ebot berikan selama hidup masih kita kenang sampai nanti. Nanti kita ketemu, ya, di surga. Insya Allah. Caca ntar pengen liat Ebot main futsal lagi yang jago. Pengen liat Ebot barengan Cia lagi.

We love you, Ebot. Yang tenang ya :)

P.S: ini blog milik Ebot, isinya subhanallah sekali :)

1 comment:

annisarawrr said...

ya Allah, sedih banget. Kebayang gmana Cya kehilangan Feby